#ReviewFilm Sweet 20. Tatjana Saphira Gokil

July 04, 2017


Beberapa jam yang lalu, saya baru aja keluar dari bioskop setelah puas nonton Sweet 20. Setelah capek keliling Mall nyari sesuatu, akhirnya memutuskan untuk nonton film yang rame direview di twitter ini. Fakta menariknya adalah, saya nonton sendirian. Okesip.


Kalo kamu baca ini dan belum nonton, mending udah deh, soalnya saya mau spoiler.

Saya memutuskan nonton film ini karena saya suka banget sama premisnya, out of the kotak. Seorang nenek bernama Fatmawati yang umurnya udahh 70 tahun, kembali muda jadi umur 20 tahunan. Gimana? Keren kan. Mungkin premisnya itu yang bikin film ini banyak diproduksi ulang di banyak negara.

Btw, yang belum tau Sweet 20 ini adalahh remake dari film korea yang berjudul Miss Granny yang diproduksi ulang sama salah satu PH di Indonesia.

Satu kata buat film ini, cantik. Tatjana Saphira. Ah namanya susah banget ditulis, sampe saya cari di wikipedia. Awal-awal film menurut saya nggak begitu menarik, soalnya Tatjana Saphiranya belum muncul. Namanya juga film, hal nggak mungkin bisa jadi mungkin, pemicu biar Fatmawati ini jadi muda lagi entah kenapa menurut saya masuk akal, kayak nggak dibuat-buat padahal dibuat-buat. What I am sayin?

Ada tiga scene yang paling saya suka:

     1. Tatjana Saphira joget-joget

Padahal cuma joget-joget, tapi mungkin karena Tatjana Saphira yang joget, jadi keliatan lucu. Saya nggak berani ketawa kenceng-kenceng, di samping kiri saya ada ibu-ibu ngga pernah ketawa sama sekali, saya takut dirajam.

2.  Sinetron

Sebagai konsumen sinetron garis keras, adegan itu lucu banget, pas adegan ini semua penonton ketawa. Lucunya pas. Termasuk ibu-ibu yang di samping kiri saya. Yang bikin lucu itu, dialog + movement lensnya, zoom in, zoom out, kayak sinetron beneran!

3. Kevin Julio makan sama Tatjana Saphira

Ini adegan yang paling komplit. Musik, akting, dialog bersatu padu membuat komedi yang apik. Bikin saya berkata syit dalam hati saking lucunya.

4. Ending

Endingnya bikin ngakak sengakak ngakaknya penonton. Menurut saya nih ya, ending itu menentukan segala. Sebagus apapun alur cerita sebuah film, kalo endingnya meh ya filmnya nggak bakal diinget. Ini cakep dah endingnya, saya nggak bakal lupa endingnya sampe seminggu kedepan nih kayaknya.

Suaranya Tatjana Saphira juga mantap. Nggak tau autotune apa nggak, lagu-lagu yang dibawain juga asik didengerin walaupun semuanya (kayaknya) lagu lawas. Yang juara itu aktingnya Tatjana Saphira anjir bagus banget. Tatjana Saphira berhasil jadi nenek-nenek!

Cerewetnya, cara jalannya, perhatiannya. Pokoknya lengkap banget paket nenek-neneknya. Bikin saya berkata syit di dalam hati. Film ini ringan banget, nggak perlu susah-susah mikir sama alurnya, nggak perlu deg-degan sama konfliknya, pokoknya tinggal duduk, nikmatin.

Tapi kalo dibandingin sama CTS, CTS juara lah!


Kayaknya segitu, kalo mau nonton, nonton aja. mumpung tiket bioskop masih 35 ribu di Lombok. Kalo ada yang kurang, atau kalian punya versi sendiri sama filmnya, komentar ya di bawah!

You Might Also Like

1 comments

  1. Setujuuuu bangettt!!! Walaupun baru nonton sekitar hampir sebulan stlah film rilis, aku setuju banget sama review kamu.

    Nggak nyangka banget tatjana yang aku lihat anggun (pertama liat akting nya di STEREO NET TV), skrg jadi bedigasan dan aktingnya mantepppp buangedddddd! Sukak!

    ReplyDelete

Habis baca, jangan lupa komentar ya. Biar ada jejaknya, biar bisa blogwalking! Biar tau, siapa aja orang-orang baik yang main-main ke blog ini *slurp*