5

January 23, 2017




“Alhamdulillah. Finally. Akhirnya. Semester limaku kelar juga”

Saya kira kalimat itu pasti  keluar dari seluruh mahasiswa ikom UMM angkatan 2014. Semester ini, menurut saya yang paling berat. (gatau deng, mungkin nanti akan ada postingan tentang semester 6,7 atau 8. Yang jelas untuk saat ini, setelah melewati lima semester, semester lima masuk kandidat semester terberat. Mata kuliah-mata kuliahnya menurut saya nggak terlalu sulit tapi ada satu hal yang bikin semuanya jadi berantakan, yaitu PRAKTIKUM.

Sebenernya ada beberapa alasan lain lagi, saya akan jabarkan satu-satu biar saya (kita) bisa belajar dan nggak mengulangi apa yang saya perbuat ini. #Siap

1. Praktikum
Praktikum harus masuk nomer pertama, karena menurut saya dia adalah penyebab utamanya. Bayangkan saja, praktikum ini bisa menghancurkan jadwal kuliah saya. Demi praktikum, mata kuliah yang lain rela saya tinggal. Pokoknya praktikum saya nomer satukan dan mata kuliah yang lain saya nomer sekiankan.  Jahatkan?

Ya walaupun saya letakkan pada nomer satu, hasil praktikum saya nggak terlalu memuaskan #Krai

Tapi kalo kalian di posisi saya, pasti kalian akan melakukan hal yang sama. Soalnya saya nggak sendiri, banyak temen-temen yang saya tanya, jawabannya hampir sama semua. Kata mereka, praktikum bikin kaget.

2. Motor yang ditahan & Kos yang Jauh
Motor saya ditahan di kantor polisi karena nggak ada STNKnya, hehe. Ditahan selama 3 bulan. Gak ada motor = jalan kaki. Apalagi saya udah pindah kos. Jarak kos ke kampus juga lumayan jauh, sekitar 1 km. Kalo dari kos lama, ke kampus cuma 10 menit dengan jalan kaki. Kalo kost yang baru ini bisa nyampe 30 menit. Bolak baik bisa sejam. Bikin males.

Kalo kalian di posisi saya, pasti kalian akan melakukan hal yang sama.

3. Dosen ngambek (Dosen Nggak Enak)
Bayangkan aja, rambut udah ubanan, usianya udah kepala 4 atau 5 dan beliau masih aja ngambek. Kalo mahasiswanya nggak ada yang nanya, dia akan diam bagai patung, terus duduk di bangkunya. Setelah 30 menit kayak gitu, baru beliau mempersilakan mahasiswanya pulang. Beliau nggak kayak gitu sekali duakali. Bahkan berkali-kali. Itu yang bikin males masuk mata kuliahnya. Semenjak selesai UTS saya nggak pernah masuk lagi hehe.

4. Nggak punya pacar
Nggak deng. Nggak punya pacar malah bikin saya merasa keren.

Saya nggak yakin nilai saya akan sebagus semester sebelumnya, hampir semua mata kuliah saya melewati batas bolosnya, tau sendiri kan batas bolosnya itu biasanya 3x. parahnya, di sebagian besar mata kuliah yang lain, saya udah nggak masuk lebih dari tiga kali. Hehe.

Tapi mari doain saya biar nilainya nggak jelek-jelek banget.

Untuk mengatasi “kuliah keteran” ini saya udah menyiapkan antisipasi  yang harus saya lakukan untuk semester depan. Apa yang harus saya lakukan di semester 6? Ini jawabannya

1. Praktikum
Saya harus lebih siap lagi daripada semester lima. Saya akan mempersiapkannya lebih awal. Biar nggak kaget. Pelajari dari awal. Antisipasi. Lancar. Amin.

2. Motor & Kostan
Saya udah ngurus sih biar bisa punya STNK baru, biar ke kampus jadi gampang. Semoga sebelum perkuliahan dimulai, STNKnya udah jadi.

3. Dosen ngambek
Saya nggak bisa ngapa-ngapain kalo masalah satu ini. Semoga semester enam bisa ketemu dosen yang asyik-asyik!

4. Pacar
Kalo emang urgent kayaknya bakal nyari pacar. Eh semester enam udah waktunya punya pacar nggak sih? Biar nanti kalo wisuda nggak ditanya, udah ada yang nemenin belum?

Mugo-mugo taun iki dadi taun sing apik gae awakdewe kabeh! HORAS!


Eh horas itu Medan ya?

Nggak apa-apa deh, kan Bhineka tunggal ika

Hehe.


You Might Also Like

4 comments

  1. Biasanya semester 5/6 emang lagi bosen2nya sih itu. Hahaha. Gue juga jatah bolos sampe lewat. :)))

    ReplyDelete
  2. Aku lagi blogwalking nih wkwk, semangat praktikum mas Arul

    ReplyDelete
  3. Yg no 4 peting di semester akhir sebagai penyemangat...heheee

    ReplyDelete
  4. Wah. Semester lima menuju enam tujuh delapan. Sama kayak aku hahah, untungnya engga ada praktikum-praktikum gitu. Muehehe

    Good luck ya. Semoga semuanya lancar, mangats \:D/

    ReplyDelete

Kalo kamu anggep tulisan aku penting buat kehidupan kamu, kamu bisa follow blog ini kok, kamu juga bisa koment, terserah kamu deh, yang penting kamu seneng.