Kereta Pertama Bikin Nagih

October 09, 2016

Stasiun Lempuyangan

Waktu kecil, saat menonton kartun Thomas and Friend’s, saya sering menghayal bagaimana rasanya naik kereta api. Khayalan-khayalan bisa jadi sangat absurd. Kalau saya naik kereta api, apa nanti keretanya bisa diajak ngobrol, atau nanti kalo keretanya kecelakaan akan ditolong oleh Spiderman atau nggak. Yha, namanya juga anak kecil, khayalannya bebas.


Selain nonton kartun, saya sering dengar lagu bertema kereta api. Apalagi keretanya pergi ke Bandung. Khayalan saya nggak nyampe ke sana. Saya keluar rumah aja nggak pernah. Kalo dengar Bandung, saya ingat air, banjir dan ada nenek-nenek sedang mandi telanjang. Itu Bendungan. Yha, namanya juga anak kecil, khayalannya bebas.

Bagi penduduk pulau kecil kayak saya, naik kereta api mungkin akan jadi cita-cita yang besar, dan susah untuk digapai. Tapi beda sama penduduk pulau Jawa, pasti sudah sering, paling nggak sudah sering liat kereta api. Di Lombok, boro-boro lihat kereta. Relnya saja nggak ada. Mungkin ya, mungkin anak-anak pulau Lombok nggak ada yang punya cita-cita jadi masinis.

Salah satu cita-cita saya itu, awal tahun 2016 kemarin akhirnya bisa terkabul.

Cita-cita itu terkabul gara-gara saya diajak oleh tiga teman cewek saya untuk pergi ke Jogja. Awalnya saya menolak karena waktu itu saya sedang magang. Sempat dilema ikut magang atau pergi, akhirnya berkat ijin Tuhan dan memang waktu itu magang sudah hampir selesai, saya nekat untuk pergi saja.

Alasan lainnya adalah kalo saya nggak ikut, teman-teman saya nggak jadi pergi. Kata mereka, karena mereka cewek, mereka butuh bodyguard yang bisa jagain mereka. Coba berkhayal, mana ada bodyguard yang tingginya sama kayak botol aqua?

Jauh-jauh hari sebelum keberangkatan, saya sudah menyiapkan barang-barang apa saja yang harus dibawa. Saya nggak mikir gimana caranya beli tiket, masuk kereta, cara antri atau apapun itu karena semuanya sudah diurus oleh mereka bertiga. Saya tinggal duduk manis, jagain mereka.

Sebelum berangkat menuju Jogja. Kami terlebih dahulu naik bus dari Malang menuju Surabaya. Kata teman saya yang sudah pengalaman naik kereta, tiket kereta dari stasiun Gubeng ke Lempuyangan lebih murah daripada dari Malang langsung.

Saya yang cupu mah, cuma bisa ngikut aja.

Saat memasuki ruang tunggu stasiun, memori saya langsung memandingkan ruang tunggu bandara dan stasiun. Keamanaan, kebersihan, kesempurnaan… cinta~ beda banget. Ruang tunggu Bandara menang.

Nggak lama-lama banget, akhirnya penguman berkumandang di seluruh ruangan stasiun, bahwa sebentar lagi kereta menuju Jogja akan segera berangkat.

Saya deg-degan. Saya baca alfatehah.

Karena ini adalah pertama kalinya saya naik kereta, saya cuma bisa ngikutin teman-teman saya dari belakang. Saya nggak tau cara naik kereta bagaimana. Perasaan saya campur aduk, perasaan bahagia, takut, deg-degan jadi satu.

Hasil pengamatan saya, ternyata kalo naik kereta api, kita harus nyari gerbongnya dimana dulu. Kalo pesawat mah tinggal masuk saja. Waktu itu nggak ada nomer bangkunya sih, jadi kami bebas mau duduk di mana saja. Saya memilih duduk di dekat jendela biar bisa melihat pemandangan di luar.

Ternyata, di dalam kereta api ada pramugari dan pramugaranya juga ya. Ini sebutannya apa sih? Maksud saya, ada yang nawarin bantal, nawrin makanan, mirip pramugara-pramugari gitu. Duduk di pinggir, membuat saya bisa melihat rumah-rumah di pinggir rel, sawah-sawah hingga antrian motor yang sedang berbaris rapi kalo kereta lagi lewat. pikiran-pikiran saya menghayal, apakah nanti kalo keretanya jalan akan semenegangkan naik pesawat atau nggak.

Teman-teman tau nggak persamaan naik kereta sama naik pesawat. Kalo yang belum tau, persamaannya adalah sama-sama pakai kata naik. Lucu kan? Ketawa aja nggak apa-apa.

Saat keretanya jalan, lagunya Roma Irama berkumandang di kepala saya. Jug ijag ijug suara sepatu kuda. Menurut saya, naik kereta lebih menyenangkan daripada naik pesawat. Tempat duduknya lebih luas, kalo sedang sepi dan pergi sendiri, bisa tiduran kayak di rumah sendiri.

Sepanjang perjalanan, saya rela menahan kencing. Bayangkan sekitar 8 jam perjalanan, titit saya rasanya mau pecah. Padahal kursi saya deket sama toilet. Ya itu, saya takut aja.

Pikiran-pikiran saya melayang ke toilet. Kalo saya pipis, bekas air pipisnya dibuang ke mana ya? Apa jatuh ke relnya? Atau ke mana? Ke sungai atau ke mana?

Saya juga mikir, nanti kalo pipis, keretanya bakal kecelakaan. Sebenarnya itu cuma pikiran parno saya aja sih, selama ini belum ada berita  yang judulnya “Kereta menuju Jogja tergelincir karena bekas pipis penumpang”

Saya nggak mau jadi orang pertama yang mati gara-gara pipis di toilet kereta.

Sepanjang perjalanan saya sangat menikmatinya. Perjalanan ke Jogja, saya habiskan dengan membaca buku dan sesekali melihat ke luar jendela. Naik kereta untuk pertama kalinya membuat saya senyum-senyum sendiri. Kalo ada yang lihat, mungkin saya akan disangka gila. Saya bahagia, salah satu cita-cita saya bisa tercapai. Ketika orang-orang Lombok masih nonton kereta api di tivi, saya sudah berhasil menaikinya. Saya merasa menjadi salah satu orang yang beruntung di dunia.

Beberapa jam naik kereta bikin saya ketagihan. Kalau di kereta rasanya rileks banget. Baca buku enak, dengar lagu enak. Nonton bo… boho enak. Selain itu bisa melihat aktivitas-aktivitas yang terjadi di pinggir rel, pasar tumpah, perempatan jalan. Menyenangkan.  

Satu sih yang harus disiapkan kalo mau naik kereta, apalagi kalo perjalanannya jauh, pantat harus kuat. Jadi tips dari saya, sebelum naik kereta, latihan memantul-mantulkan pantat di dinding dulu aja, nggak usah sering-sering. Cukup lakukan 10x dalam sehari. Inshaallah pantatmu akan mirip ototnya Ade Rai.

Naik kereta bikin ketagihan. Kalo naik kereta lagi, saya punya cita-cita lain, pengin naik kereta bareng pacar. Kayaknya bakal romantis sih…

Btw, saya jomlo. Nggak ada yang mau jadiin saya pacar? Yha, namanya juga orang dewasa yang masih kekanak-kanakan, khayalannya bebas.

Dan, semoga nanti di Lombok ada kereta apinya, biar semua orang bisa merasakan gimana enaknya naik kereta api. Biar semua orang merasa beruntung kayak saya. #Eaaaa.

Oh ya saya nulis ini karena terinspirasi dari tulisan AA Indra. Kereta Pertama Gue

Yang mau baca monggo.


Kalian punya cerita pertama kali yang seru nggak? Misal, naik bis untuk pertama kalinya atau ciuman pertama? Ceritain di kolom komentar dong!

You Might Also Like

27 comments

  1. Kenapa jadi nanyak ciuman pertama! -_-

    Kalok Lombok dibikin rel kereta kayaknya sayang deh, soalnya kan kita belom mampu bikin jalur tanpa merusak alam. :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yha, otakku rada mesum emang :D

      Iya juga ya, yaudah buat kereta gantung aja ya? wkwkwk

      Delete
  2. Pacar bersama ku, tulisannya makin berkualitas ya dari segi bahasa wkwk. Luvv semoga makin sukses buat nulisnya❤️

    ReplyDelete
  3. Bener juga ya rul,... persamaan naik pesawat sama naik kereta itu sama2 naik! Jenius,...gw baru tau nih! Brarti naik odong2 juga sama kek naik kereta ya...hmmm...patut diteliti.

    Oiya, klo mnurut sya sih mngkin dilihat dari kualitas arsitektur nya rul. Di stasiun kereta yg kamu tmpati mngkin sdah lama. Bnyak kok stasiun2 kereta internasionla yg gk klah arsitekturnya dngan bandara pesawat. Trgantung fasilitas dan pelayanan nya sih rul.

    Oiya, sya juga punya pngalaman pertama.
    Yaitu pnglaman ikut audisi vokal untuk prtama kalinya rul, hoehehe. Sya baru tulis dan psoting kemarin rul.

    Oiya, kmu orang lombok ya Rul? Bdw, tnggal 20 nnti, Insya Allah sya akan kesana untuk liburan, skalian ke bali. Hehehe.

    Mkanan khas lombok apa sih Rul?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kecepetan sih ke Lomboknya. Aku lg di Malang nih, study 😬

      Harus nyobain pelecing sama ayam taliwang sih.

      Delete
  4. Pas turun dari kereta api bilang kiri ga sama sopirnya?
    Sebagai jomlo seharusnya g nyia nyiain buay kenalan sama pramuniaga
    Siapa tw jodoh
    Kok g teriak2 sambil lari keliling gerbong sih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anjay teriak2 sambil keliling kereta India banget sih..

      Delete
  5. Lo sama noraknya kayak gue, Rul!

    Kalo boleh berangan-angan, gue sih penginnya kereta itu lintas dunia aja. Biar semua orang bisa traveling ke mana-mana tanpa perlu pusing naik apa dan pusing macet. Ya namanya juga orang dewasa yang kadang-kadang mikir kayak anak-anak, khayalannya bebas.

    ReplyDelete
  6. iya RUl bener banget kalau mau ke jogja murahan dari sbya ke lempuyangan daripada dari malang kota ke stasiun tugu. Toh jarak lempuyangan ke tugu juga deket hehe

    ReplyDelete
  7. "bekas air pipisnya dibuang ke mana ya? Apa jatuh ke relnya? Atau ke mana? Ke sungai atau ke mana?"
    Hehe.. Kencingnya dibuang langsung ke Rel, Eek juga gitu. Gua kangen bener naik kereta bang.
    Bang, udah coba KRL belum?

    ReplyDelete
  8. Wuih yang abis ngerasain kali pertama naik kereta. :))

    Aku juga seneng banget kalo kemana-mana pake kereta. Dulu pernah dari Jakarta ke Jogja. Dan yang paling asyik dari semua itu adalah pemandangannya. Keren parah. :') *jadi kangen*

    Sekarang tiep pulang ke Bandung pasti lebih milih naik kereta. \^.^/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo aku pulang pasti naik mobil travel terus naik pesawat. Coba ada ya kereta dari jawa sampe ke Lombok :3

      Delete
  9. Iya, gue baru sadar lho ternyata ada tempat-tempat yang bahkan relnya aja nggak ada. jadi keinget temen di sumatera belum pernah naik kereta. Hehehehe. Seru kali ya jadi orang-orang itu. Nah, karena kereta jauh udah, cobain deh rul naik commuter line di jam pulang kantor. Beuh, pemnadangannya gak kalah mantap.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pernah naik angkot sih Di. Nggak ada deh kayaknya Commuter line di Malang :D

      Delete
    2. Main dong ke sini! Nanti ku ajak naik commuter line sampe mabok ketek orang. :(

      Delete
  10. Anjay! Jadi pengen ikutan nulis kereta pertama juga. Haha... tapi udah lupa rasanya. Gimana dong?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tulis aja wes Jung. Tulis yang diinget-inget aja...

      Delete
  11. Errr... Aku belum pernah naik kereta ._. trauma sih, soalnya waktu kecil gitu pernah diisengin sama keluarga gitu, jadi aku ditaruh distasiun, ngeliat kereta dateng, terus ditinggal begitu saja.

    ISENGNYA NGGAK BANGET :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iseng banget. Kalo aku digituin waktu kecil kayak gitu, mungkin aku naik sendiri ke kereta terus pergi ke tempat antah berantah. Kayak yg di film-film hehehe

      Delete
  12. sebelumnya, salam kenal buat mas-mas yang-khayalannya-masih-kayak-anak kecil-jadi-bebas

    dulu waktu masih bayi (malah belum genap 40 hari lahir) aku udah diajak naik kereta #orangjawatulenceritanya.

    dilombok nggak ada kereta, tapi banyak hal yang orang lain pengen itu ada di lombok, tempat wisatanya contohnya. iya nggak sih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belum tau kereta tapi udah naik kereta. Enak banget ya haha. Iya sih, nggak ada kereta di sana tapi banyak pantai dan tempat wisata lainnya.

      Delete
  13. kalo pengalaman pipis saya juga punya pengalaman unik mas dari pipis hehehee :D
    dulu pas saya naik bis dan pengen pipis, sedangkan didalam bis itu ngga ada WCnya. mana ke Terminal masih jauh lagi adduuuhh :( lalu saya meminta kantong plastik pada si kernet bis itu, daaaaannn langsung saya pipis di kantong kresek itu lalu saya buang lewat jendela HAHAHAA CLEAR !! :)

    ReplyDelete

Kalo kamu anggep tulisan aku penting buat kehidupan kamu, kamu bisa follow blog ini kok, kamu juga bisa koment, terserah kamu deh, yang penting kamu seneng.