Pikun Aing Mah!

September 20, 2016

Menurut fakta-fakta tentang ikan yang pernah saya baca, selain ikan bernafas dengan insang dan dibuatkan beberapa film, salah satu hal lain yang saya tahu tentang ikan adalah hewan yang memiliki jangka ingatan yang sangat pendek. Hanya sekitar 4 detik.


Begitu kenalan dengan ikan lain, lupa lagi. Begitu kenalan dengan ikan lain, lupa lagi. Gitu terus sampai Hiu menikah dengan kucing.

Jangka ingatan saya juga sebelas dua belas dengan ikan, ditambah dengan sifat saya yang gampang panik. Sungguh perpaduan yang sangat hebat kalo dua sifat ini sudah keluar, dunia akan kacau balau.

Pernah waktu itu, saya sedang mendengarkan musik di kamar. Saya lupa di mana meletakkan earphone. Saya mencari ke berbagai penjuru yang ada di rumah. Saya mencari ke sana ke mari, mulai dari dalam lemari, kolong tempat tidur, di dalam kaos kaki,  earphonenya tetep nggak ketemu. Earphone saya satu-satunya hilang. Ternyata setelah saya menghadap ke cermin, earphonenya ada di kuping. Subhanallah.

Penyakit lupa ini, seminggu yang lalu kembali terulang.

***

Setelah menghabiskan liburan semester selama kurang lebih tiga bulan di rumah, saya akan kembali lagi ke Malang, untuk melanjutkan study. Isi koper sudah saya masukkan sejak malam, pakaian yang akan saya gunakan sudah disetrika rapi dan saya menaruhnya di atas tempat tidur, biar gampang.

Keberangkatan saya kali ini, lumayan berbeda. Biasanya beberapa kali perjalanan ke Bandara diantarkan oleh keluarga, hari itu, saya diantarkan oleh tiga sahabat saya sejak SMA. Ami, Bagus dan Via.

Saat sedang siap-siap untuk berangkat. Ibu saya datang ke kamar menghampiri kami berempat. “Rul jangan sampai barang-barang ada yang ketinggalan, atau kebawa ya. STNK kamu taruh di mana? Tanya ibu saya.

“Oh itu Bu, di atas lemari” Saya menunjuk lemari kecil tempat biasa saya menaruh buku.

Ibu saya pun pergi setelah mendengar dan melihat di mana STNK itu saya letakkan.

Kami berempat pun jalan menuju Bandara. Di luar sudah ada beberapa keluarga yang menunggu sekaligus melihat saya akan meinggalkan rumah. Saya salaman, pamit.

Saya diantar sampai pintu cek-in oleh mereka bertiga. Persis di depan pintu, kami wefie. Jadi kenang-kenangan kata Via. Waktu keberangkatan saya semakin dekat, saya pamit ke sahabat-sahabat saya itu.

“Sampai ketemu tahun depan” Kata saya ke mereka sambil tos satu per satu.

Bergegas masuk ke tempat cek-in. Setelah masuk, tiba-tiba saja saya agak sedih. Berat memang meninggalkan rumah, apalagi keluarga, teman dan pacar (kalo punya). Hari itu, Bandara penuh sekali, di tempat cek-in penerbangan menuju Surabaya begitu full. Antriannya sampai ke luar Bandara.

Singkat cerita, setelah melewati beberapa metal detector. Saya sudah duduk di ruang tunggu, sendirian. Bukan, bukan sendirian dalam arti yang sebenarnya, melainkan sendiri, nggak ada teman ngobrol, membicarakan semua hal. Dalam ruangan yang begitu banyak orang, riuh kata dan riuh tawa, saya merasa kesepian.

Untuk mengusir kesepian, saya mencari hape di dua bagian saku celana, nggak ada. Saya panik. Pikaran saya sudah kemana-mana. Ada yang ke Kongo, ada yang ke Austria. Saya mencari lagi di tas, mengeluarkan semua isinya dan untungnya menemukan hape saya di sana.

‘Huft’ saya menghembuskan nafas lega.

Sebentar-sebentar, mari kita putar ulang adegan yang tadi.

Untuk mengusir kesepian, saya mencari hape di dua bagian saku celana, saya meraba-raba saku bagian kiri, nggak ada. Saya melanjutkan meraba saku bagian kanan. Ada yang aneh, ada sebuah benda licin, berbentuk persegi empat dari luar. Saya nggak menghiraukannya, saya masih fokus mencari hape. Setelah hape saya ketemu, saya merogoh saku tempat benda licin itu tadi.

Saya menariknya, mengeluarkannya dari saku. Saya tercengang, kaget, pokoknya ya adegan-adegan yang kayak begitu lah. Kemudian ada musik-musik menegangkan seperti di Uttaran atau sinetron India yang lain.

Kamu tau itu benda apa?

ITU STNK YANG ADA DI LEMARI YANG SAYA BILANG TADI!!!

SAYA PANIK! Bagaimana caranya saya kembalikan STNK ini, biar cepat sampai di rumah.

Saya mengingat-ngingat lagi bagaimana bisa STNK yang sudah saya letakkan di atas lemari tadi, bisa berada di saku celana.

***

Sebelum berangkat ke bandara, adik saya yang paling besar ingin menggunakan motor untuk mengerjakan tugas di kostan temannya, niat saya adalah memberikan STNK tersebut, siapa tau nanti di jalan ada razia atau apa, biar nggak ditilang.

Belum sempat memberikan STNK itu, adik saya sudah pergi duluan. Karena itu, saya menaruh STNK tersebut di saku celana. Nah, belum sempat mengembalikan STNK ke tempat semula, saya disuruh untuk melakukan sesuatu, yang lumayan penting. Jadinya fokus saya buyar. Nggak ada pikiran kalo saya ngantongin STNK.

Karena kepikunan saya itu, STNK kebawa ke Bandara.

***

Saya memikirkan beberapa cara untuk mengembalikan STNK ke rumah. Sempat kepikiran untuk menelepon salah satu orang rumah untuk mengambil STNK, tapi takutnya nanti mereka sudah tiba di Bandara, ternyata saya nggak bisa keluar dari ruang tunggu. Saya juga takut kalau nanti salah satu keluarga sudah sampai di Bandara, ternyata saya sudah berada di Surabaya, kan sia-sia.

Opsi kedua adalah saya menitipkan STNK saya ke petugas bandara untuk diberikan ke orang rumah yang datang, tapi takutnya petugas Bandara repot sendiri mencari yang mana orangnya. Nanti malah memberikan orang yang salah. Kan berambe.

Kedua opsi di atas sangat beresiko. Saya memutuskan untuk memberi tahu orang rumah nanti saja kalo saya sudah sampai Malang dengan resiko diomeli bermenit-menit.

***

Singkat cerita, sampai di kontrakan, saya menelepon ibu saya untuk memberi tahu masalah STNK yang terbawa hingga ke Malang itu.

“Dasar, pikun Aing, mah!!” Umpat ibu saya, mengetahui STNK terbawa.

“Wih itu bahasa sunda, belajar di mana?” saya bukannya sedih diomelin, malah terkejut dengan kemampuan ibu saya.

“Tadi habis nonton sinetron, terus ada dialog kayak gitu”

“Terus, tau nggak artinya aing apa?”

Ndak”

“…..”

Setelah telepon ditutup, saya langsung browsing di google map, apa artinya Aing. Saat pencarian itu, ternyata ada situs yang sengaja memberikan kemudahan untuk mengartikan dari bahasa sunda ke bahasa Indonesia atau sebaliknya.



Saya akhirnya tau arti dari Aing.

Mungkin saja, ibu saya bilang kalo saya ini pikun, atau… bisa jadi dia ngatain dirinya sendiri.

Untuk mengembalikan STNK tersebut, saya mengirimnya menggunakan jasa pengiriman dokumen, alhamdulillah jum’at kemarin STNKnya sudah sampai di rumah dengan selamat.

***

Ada yang sama kayak saya nggak sih, pelupa gitu. Punya tips biar bisa lebih teliti lagi nggak? Atau punya pengalaman lupa yang amazing? Ceritain di kolom komentar dong.

Oh ya, setelah postingan ini, saya mau posting tulisan yang agak panjang sih, lanjutan dari cerita ini. Kira-kira sekitar 1500 kata, masih tetep mau baca kan? Saya harap masih ya. Hehe.

Terima kasih sudah membaca. Lopeyu guys.


You Might Also Like

8 comments

  1. Wah rieut eta mah kang.. haha
    Btw, follback blogku dong :)


    Kalau liburnya kelamaan di rumah, bisa jadi pas mau berangkat lagi jadi sedih ninggalin keluarga..

    Kalau aku sendiri jarang lupa sih, tips dari aku luangkan waktu untuk tidur siang mas, banyak orang yang menyepelekan tidur siang, padahal dengan tidur siang daya ingat kita akan menambah.

    Kalau kata temenku coba dengan maen game, game yang bisa mengasah otak kita. Misalnya seperti sudoku mas,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baru tau sih, kalo tidur siang itu bisa menambah daya ingat, patut dicoba nih sebenarnya... Tapi kuliahku kebanyakan jadwal siang sih :(

      Delete
  2. Kasian adek lo bang kalo dia nyariin STNK pasti bakal uring-uringan banget.
    temen ane juga banyak yang gitu bang, suka kelupaan naro STNK.
    sampe seluruh warga heboh gitu.

    btw, salamin ke Ibu ente gan kocak abis dia itu,

    ReplyDelete
  3. Geli bnget pas baca tntang nyariin earphone itu, gw kira "pasti ini orang lupa kalo dia naruh dikantong celananya nih" wah trnyata masih ada diteinga pemirsaaaaa... parah...

    Ini sma sja klo lupa naruh jantung dimana :')

    Parah juga ya, pikun mu rul. Pasti sering begadang ya? biasanya orang2 yg kkyak kmu ini kseringan begadang klo mlam trus yg kedua kekurangan air, mkanya butuh aquat.

    Yaa, saran sya sih sama kyak andi nugraha diatas, bnyak2 tdur siang aja, trus mnum bnyak2 mnum air putih.Itu aja sih. Oiya, trakhir jngan panikan.

    ReplyDelete
  4. KACAMATA MANA KACAMATA!!

    Nyari dimana-mana gak taunya ada di atas kepala, pdhal udah heboh sendiri. huh

    ReplyDelete
  5. Anying masa translate di google map ai maneh teu gelo?

    Aing juga orangnya pelupa, Rul.. Cara mensiasatinya mah cukup dengan prepare dari jauh-jauh hari. Kalo mau packing, pisahin dulu mana yang mau dibawa sama nggak. Yang mau dibawa dideketin semua, dikumpulin di satu tempat, kalo yang nggak ya dipisah agak jauh. Gue mah gitu sih orangnya.

    ReplyDelete
  6. Gue juga pelupa rul. Biasanya sih terlalu banyak yang dipikirin, jadi gak fokus, terus udah deh teledornya kumat. Muahaha. :))

    ReplyDelete
  7. nggs kolot eta teh jadi pohoan hahaa :D

    ReplyDelete

Kalo kamu anggep tulisan aku penting buat kehidupan kamu, kamu bisa follow blog ini kok, kamu juga bisa koment, terserah kamu deh, yang penting kamu seneng.