Selong Belanak, Membangkitkan Memori

August 20, 2016

Arul, Linda, Cici, Via (Dari Malang) Yayu nggak tak ajak foto, Byan, lagi mandi
Di postingan sebelumnya, saya pernah bilang, kalo tujuan saya pulang adalah diam di rumah, tapi nggak bakal diam di rumah terus, saya bakal sesekali jalan-jalan ke pantai atau kemana gitu.

Beberapa hari yang lalu, akhirnya saya keluar rumah juga, itupun karena ada teman dari Malang yang kebetulan datang ke Lombok. Ketika teman saya itu bilang mau datang ke Lombok, saya seneng banget, sayangnya teman saya itu datang bareng pacarnya, ah… Karena saya adalah tuan rumah yang baik, mau nggak mau saya harus nemenin mereka jalan-jalan ke beberapa tempat yang saya tahu.


Teman saya itu hanya 5 hari di Lombok, jadinya dalam waktu yang sesingkat-singkatnya saya dan beberapa teman harus membawa mereka berdua ke banyak tempat. Jadinya di hari pertama mereka, kami membawa mereka ke 3 pantai sekaligus.

Saya nggak bakal cerita tiga-tiganya sekaligus, saya pecah menjadi 3 postingan aja, biar banyak hehe. Biar keliatan konsisten.

Pantai pertama, ke Selong Belanak.

Saya udah beberapa kali ke Selong Belanak ini, saat teman-teman saya bilang mau ke Selong Belanak, memori yang tersimpan 3 tahun lalu, tiba-tiba menguap kembali.  

***
“Rul kamu bisa ngelacak orang nggak?” tanya Azra’i. Tiba-tiba teman saya yang sudah menghilang sejak lama ini, menghubungi saya.

“Ndak bisa Boy, kenapa emangnya?” saya panggil Azra’I Boy.

“Nanti saya, cerita. Tapi temenin saya jalan-jalan ke Selong Belanak ya?”

Tanpa paksaan dari Azra’I saya mengiyakan permintaan dia.

Besoknya, sekitar pukul 8 pagi Azra’I sudah sampai di rumah, bangunin saya yang masih tidur. Ah ganggu aja. Dia menunggu saya di kamar, selagi saya masih mandi. Selesai mandi,  Saya langsung tanya ke dia sebenarnya ada apa, tiba-tiba aja mau ngelacak orang.

“Nanti di perjalanan saya kasih tau”

Sekali lagi, tanpa paksaan, saya mengiyakan permintaan Azra’i.

Jalanan menuju Selong Belanak, sepi sekali, padahal lagi musim liburan, jarang sekali ada pengguna motor yang lewat. Waktu itu serasa jalan milik kami berdua. So sweet. Sudah dekat dari Selong Belanak, aspal-aspal jalan ada yang sudah bersatu dengan tai kerbau. Ada juga beberapa kerbau yang menyebrang jalan yang membuat kami melambat.

Tanpa menyia-nyiakan waktu yang ada, sebelum nanti lupa. Saya langsung bertanya ke Azra’i. Mungkin karena dia udah janji, mau nggak mau dia akhirnya cerita.

“Jadi beberapa bulan yang lalu, saya deket sama cewek yang saya kenal dari facebook, dari foto profilnya, dia cantik banget.  Dia berhijab, matanya beloh, dan hidungnya mancung. Keturunan Arab gitu. Namanya Awkarin. Awkarin adalah keluarga dari salah satu adik kelas saya” kata Azrai.

“Kamu mau deket karena dia ada hubungan sama adik kelasmu itu?” potong saya.

Azra’I ngangguk, sambil melanjutkan ceritanya. “Ya, kami sering DM-DMan di facebook. Saya juga berhasil dapet nomernya. Dari sana kami sering smsan” Azra’I berhenti sejenak. “kami sering banget smsan, tapi anehnya kami nggak pernah telponan sama sekali.” Lanjut Azra’i. “Selain itu, setiap kali saya ajak dia ketemu, dia pasti ada aja alasannya, entah inilah, itulah”.

“Jadi kalian ndak pernah ketemu sama sekali?” saya menaikkan alis. “Kok bisa?” channel youtube. tanya saya makin penasaran.

“Ya, awalnya saya nggak apa-apa sih, tapi lama-kelamaan saya jadi curiga, ini ada apa-apa” jawab Azra’i. “Walaupun saya curiga, saya nggak terlalu mempermasalahkan itu, sms saya tetap dibalas, DM-DMan kami di facebook juga lancar. Sampai….” Kata Azra’i pelan. Kayak orang sedih gitu.

“Sampai apa?!” saya udah penasaran banget, mau tau endingnya kayak gimana.

“Ini kita udah sampai di Selong Belanak, ayo turun” kata Azra’i sambil ketawa.

Saya meso-meso pake Bahasa sasak.

Kami langsung keliling pantai. Bule hanya ada beberapa yang modar-mandir pake bikini sambil bawa papan surfing mau nyetrika. Di ujung pantai, keliatan dari jauh ada beberapa bule cowok yang sedang berjemur sambil baca buku. Di tengah laut sampan-sampan sepeti semut yang baru lahir. Sedangkan di samping saya Azra’I masih berdiri, sambil melihat jauh ke depan. Seperti tubuhnya ada di dekat saya, jiwanya ada di Kongo. Jauh sekali.

“Boy, lanjutin ceritamu dong. Saya penasaran” kata saya sambil main pasir.

“Ohhh…” Azra’I ngangguk. “Iya, jadi kami tuh udah deket banget, smsan, DM-DMan di facebook lancar semua. sampai…” ada jeda sedikit.

Saya nelen ludah.

“Sampai… saya dapet kabar kalo cewek yang saya kenal lewat facebook itu… meninggal”

BOOM.

“Hah?!” saya kaget-sekaget kagetnya. “Serius? Terus-terus gimana?!” saya tambah penasaran.

“Yang ngasih kabar ini adalah adik kelas saya itu, saya nggak langsung percaya. Saya coba telpon dia, nomernya udah nggak aktif” Azra’I terlihat emosi. “Tiba-tiba aja gitu, masa langsung meninggal, padahal hari sebelumnya smsan kami lancar-lancar aja. Nggak ada tanda-tanda gitu, adem ayem” Azra’i mengepalkan tangannya ke pasir.

Saya diem.

“Ayo kita pulang” kata Azra’i. matanya penuh dengan semangat. “kita lacak perempuan ini di google”

Saya jadi ikut-ikutan semangat.

Kami sampai di rumah, saya langsung menyalakan laptop hitam saya, mengambil modem dan menancapkannya ke lubang usb.

Saya bersama Azra’I melacak perempuan ini sampai beberapa hari, tapi nggak bisa dapet apa-apa. Kami melacak fotonya di google, hanya ada beberapa foto dengan foto yang sama. Kami juga mencari cara di internet dengan keyword “lacak orang dengan nomer hape” tetep aja cara-cara yang kami coba nggak membuahkan hasil.

Sekali lagi saya buka facebooknya Awkarin. Saya mulai curiga kalo itu adalah fake account. tanda-tandanya sama persis seperti apa yang saya baca di internet.

-         Dia hanya upload beberapa foto, kebanyakan foto selfie. Kalo real account pasti ada foto wefie bareng adik atau teman-temannya.

-          Nggak ada interaksi dengan pengguna lain, biasanya orang-orang ada aja yang ngucapin ulang tahun atau ada aja yang ngucapin thanks for like atau semacamnya.

Karena capek cari cara, sana-sini tapi nggak ketemu, pelacakan kami hentikan dengan kesimpulan:

-        Akun itu palsu dan menggunakan asas praduga tidak bersalah, kami menduga yang nipu Azra’I adalah adik kelasnya itu.  

Jadi menurut kami, akun itu palsu yang dibuat oleh adik kelasnya Azra’i. kabar kalo cewek itu meninggal hanya berita yang dibuat-buat oleh akun palsu itu biar nggak dihubungin lagi sama Azra’i.

***

Kami ber-enam akhirnya sampai di Selong Belanak Via, Biyan—teman dari Malang. Chicy, Yayu, Linda—teman dari Lombok yang kuliah di Malang, dan saya sendiri.

Selong Belanak benar-benar berubah dari 3 tahun yang lalu. Sekarang tempat parkirnya berubah jadi lebih bagus. Sudah ada tembok lumayan tinggi yang melindungi tempat parkir. Yang paling mengejutkan adalah tiket masuknya lumayan mahal.

Rame banget sampe di ujung sana~



Dulu, Selong Belanak hanya beberapa turis yang mondar-mandir, sekarang BANYAK BANGET! Sepanjang pantai dari ujung ke ujung penuh turis yang sedang berjemur di atas tempat tidur khas pantai itu (saya nggak tahu namanya). Karena ombak Selong Belanak lumayan besar, sekarang banyak turis yang belajar surfing di sana.


Le Bule~

Ada dua hal yang masih sama 3 tahun yang lalu dan sekarang, cuaca masih panas (ya iyalah pantai ya panas) dan Selong Belanak masih indah. Airnya masih biru, masih jernih. Menyenangkan kalo main ke Selong Belanak.

Walaupun perjalanannya lumayan melelahkan, saya senang banget karena bisa main-main bareng teman, apalagi ada teman yang dari Malang, berasa jadi guide profesional.

Berkunjung ke Selonk Belanak juga bikin memori-memori yang pernah kejadian di sini menguap kembali. Selain ingat cerita Azra’i, dompet saya juga pernah ketinggalan di Selong, pas udah tengah jalan baru sadar dompet saya nggak ada, saya udah khawatir banget, benda-benda penting ada di sana semua mulai dompet, ktp, dll. Tapi alhamdulillah ketemu di tempat pertama kali sampai di sana.

Kalo mau main-main ke Selong Belanak, jangan lupa bawa sunblock biar nggak gosong-gosong banget. Sama jangan lupa bawa kamera biar bisa mengabadikan momen di sana bareng pacar atau teman-teman.


You Might Also Like

8 comments

  1. ini saya lebih tercengang denger ceritanya Mas Boy wkwk itu kerjaan temen2 saya banget pas SMP, saya juga pernah hahahaha
    btw, mungkin kita motoin bule yang sama :") nanti liat beberapa minggu lagi ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Loh, yakah Ma? Okay saya tunggu postinganmu :D

      Delete
  2. yaaay, akhirnya nulis lageeeh

    jadi ini ceritanya lebih ke temenmu yg ditipu itu ya rul? wkwkwk
    btw, aku pengen baca ceritamu di pantai itu. apakah kamu berhasil mendapatkan bule? atau baper liat temenmu pacaran wkwk

    harga tiketnya mahal emang berapa?
    btw nanti kalo aku ke lombok guidein ya wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Sya lebih ke temenku sih :D
      Yaaa, aku dapet bule sekaligus baper liat temenku :D aku dimintain tolong fotoin bule coba haha

      Delete
  3. Wih sekarang Selong Belanak ada payung-payungnya gitu ya? Dulu masih polosan euy.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, dulu sepi sekali, sekarang ya begitu :D membuktikan Lombok sudah maju hehe

      Delete
  4. Duh, enak banget temenmu. Boleh g aku ke lombok terus temenin jalan-jalan. Nyari bule bareng2 :p

    ReplyDelete
  5. Pantainya bagus, Rul! Ajak saya dong ke sana. Bayarin tapi. Muahaha. :p

    Btw, kok bisa itu temenmu dengan mudahnya percaya aja sama si fake account? Jones emang? Emaap.

    Intinya hati-hati di internet dah.

    ReplyDelete

Kalo kamu anggep tulisan aku penting buat kehidupan kamu, kamu bisa follow blog ini kok, kamu juga bisa koment, terserah kamu deh, yang penting kamu seneng.