Pulang Malam Itu Seram

12:27:00




“Nanti kalo udah pulang dari rumahnya Budi, ajak aja Bagus nginep di rumah” kata ibu saya, sambil terus ngobrol sama temennya. 

“Iya” kata saya, “kalo Bagus mau nginep, besok kan dia KSP” kata hati saya berbeda.

***

12 Agustus kemarin, salah satu teman SMA saya pulang dari Jakarta, namanya Budi, diantara temen-temen SMA yang satu genk, cuma dia aja yang udah dapet kerja, Budi kerja di Pertamina di Balongan, Indramayu (Kalo nggak salah), sedangkan saya dan temen-temen genk yang lain masih, berusaha. Berusaha  buat lulus kuliah.


Sudah menjadi tradisi, kalo ada teman yang pulang dari perantauan, pasti kita pergi kerumahnya buat ketemu, sekalian minta oleh-oleh, kalo ada. Saya udah begitu exited dengan kepulangan Budi, udah lama nggak ketemuan. Kangen. Budi di Jakarta saya di Malang, LDR. Budi juga cuma sebentar di Lombok, Cuma satu hari dua malam. Jadinya harus ketemu Budi apapun yang terjadi. 

Selesai nonton gerak jalan spesial Agustusan antar SD, saya sama Bagus pergi kerumahnya Budi, rencananya mau ngasi surprise kecil-kecilan dengan ngagetin dia nungguin dia di rumahnya. Sekitar 10 menit sebelum masuk waktu magrib, saya sama Bagus jalan ke rumahnya Budi, belum sampai rumahnya Budi, Azan Magrib sudah berkumandang, kami berhenti di Masjid dekat rumah neneknya Budi. Solat sekalian nungguin Budi yang katanya nyampe rumah setelah solat Magrib.

Setelah selesai solat, saya sama Bagus dilema, nggak tau mau nyamperin Budi kemana, Budi biasanya nggak pulang ke rumah, dia biasanya langsung ke rumah neneknya. Terjadi adu mulut dan adu panco antara saya dan Bagus antara mau ke rumahnya Budi atau ke rumah neneknya. 

“Udah ke rumah neneknya Budi aja, kan deket nih di depan” Kata saya memberi saran.

“Nanti kalo nggak ada Budi di sana, gimana?” tanya Bagus kecut.

“Ya kerumahnya lah” saya nyolot.

“Ribet, eek” kata Bagus sambil nunjukin tai ayam yang ada di dekat motor.

“Yaudah telpon aja” Perintah saya ke Bagus.

Bagus akhirnya menelpon Budi, tapi nggak diangkat. Padahal udah kering. Oke itu jemuran. Bagus coba lagi buat sms Budi, tapi nggak dibales.  Padahal udah kering. Apaan nih?

Sekiar beberapa menit nunggu, Bagus nelpon Budi lagi, nggak lama, telponnya diangkat. Ada suara wanita paruh baya di balik telpon. Suara itu udah familiar di telinga saya, suara ibunya Budi.

“Ayo Budi di rumah neneknya” Kata Bagus sambil menyalakan mesin motor.

Satu menit kemudian, kami sampai. Iya saya kan udah bilang tadi, dari Masjid sampai rumahnya neneknya Budi deket banget. Tapi nggak sedekat aku sama kamu. Kamu sih jauhin aku gara-gara mau balikan sama mantan kamu. Eek saya baper.

Nggak lama, Budi keluar dari rumahnya, Budi keliatan beda, perbedaan pas udah kerja dan SMA keliatan banget. Pas jaman SMA Budi kumisan, dagunya panjang, kulitnya putih, agak gemuk. Sekarang. Jenggotnya ada, kumisnya nggak ada, dagunya masih tetap panjang, sepanjang Jakarta-Lombok, kulitnya makin putih, tapi agak kurusan. Banyak pikiran. Mikirin keluarga katanya. Selain mikirin dia juga.

Saya bingung, kenapa kalo banyak pikiran badan yang kurus, kan yang mikir itu kepala, seharusnya kepala dong yang tambah kurus? Ya nggak? Udah skip aja.

Saya, Bagus dan Budi mulai ngobrol tentang banyak hal, saya nanya-nanya tentang kerjaan Budi disana, gimana sistem kerja di Pertamina, siapa tau bisa ngambil pelajaran dari kerjaannya budi. Sampai nanya-nanya masalah pribadi, apakah disana dia udah punya pacar apa nggak. Disana dia tinggal dimana? Ngekos apa ngontrak, biaya hidup, satu kamar berapa orang, kamu ngerokok nggak. Sempak kamu mereknya apa? Pertanyaan yang nggak penting banget.

Pembicaraan kami semakin malam semakin seru, ditambah lagi, beberapa keluarganya Budi ikut nimbrung, termasuk kakak, adik, ayah dan Ibunya.  Pokoknya lengkap deh. Dapet pencerahan juga dari bapaknya Budi mengenai asmara dan agama. Pokoknya pembicaraan kami semakin seru, sampai lupa waktu, sampai ayam sudah tertidur pulas.

Saya dan Bagus pulang dari rumah neneknya Budi sekitar pukul 22.30 Wita. Serem. Itu juga belum lagi saya harus nganter Bagus ke rumahnya. SEREM BANGET. Saya emang udah sering nganterin Bagus ke rumahnya, tapi nggak pernah semalem ini.

Di kota-kota besar, mungkin jam segitu masih banyak orang yang lewat atau wara wiri di jalanan besar. Di Lombok, khususnya Praya jam segitu udah angker banget dan Sepi. Selain sepi jalanan kota Praya juga masih kurang penerangan, sumber penerangan ya Cuma bersumber lampu motor, belum lagi jalan ke rumahnya Bagus, udah sepi, gelap, ngelewatin sawah-sawah lagi. Lengkap sudah penderitaan saya.

Beberapa hari yang lalu, ibu saya juga cerita, jalanan ke rumahnya Bagus itu pernah ada orang yang di begal. 

And what do you think?

Saya udah nganterin Bagus sampe depan gang rumahnya. Sekarang yang bikin deg-degan adalah harus pulang sendiri ngewatin jalan yang sama. Sepi, gelap, ngelewatin sawah, dan cerita ibu saya tentang begal terus terbayang.

“Ya Allah kalo sampe sini hidup saya, nanti dulu ya Allah, saya belum nikah, boro-boro nikah punya pacar aja belum” Doa saya dalam hati “Saya juga belum bisa ngebahagian orang tua saya ya Allah, jadi ijinin saya sampe rumah ya Allah” 

Di perjalanan pulang, saya udah mikir yang nggak-nggak, apa yang saya liat, udah kayak orang semua, ngeliat pohon udah kayak orang, ngeliat lampu gerak-gerak udah kayak orang lari-lari, ngeliat orang lari-lari udah kayak pohon. Pokonya deg-degan banget. Tapi saya berusaha tenang dan terus istigfar dalam hati, sambil terus baca do’a yang tadi.

Sepanjang jalan saya terus berdo’a dan baca istigfar, dan udah sampe gang rumah saya, takut dan deg-degan saya hilang. Saya udah merasa aman. Alhamdulillah. Iya aman di jalan. Bukan di rumah.

Kemungkinan terburuk yang lain adalah, pintu gerbang pasti udah dikunci, bapak sama ibu saya juga pasti udah tidur. Apes. Saya harus tegar kalo harus tidur diluar. Saya kembali deg-degan inget itu.

Sampai di depan rumah, gerbang udah ditutup. Apes. Saya coba bunyi-bunyiin pintu gerbang, siapa tau ada yang denger dan bukain saya pintu, beberapa menit kemudian, belum ada satu orang pun yang keluar. Tambah deg-degan lagi. 

Saya liat hape, mati. Apes.

Saya udah gelisah, mata merah mau nangis, kelilipan nyamuk. Tiba-tiba suara kaki dateng dari dalam ke arah pintu gerbang, semakin lama langkahnya semakin jelas terdengar, tandanya semakin dekat.

Saya harap-harap cemas, saya harap itu bapak saya, tapi pikiran negatif datang lagi, jangan-jangan itu begal?

“Ya Allah tolong saya ya Allah” saya do’a lagi.

Di tengah do’a saya, kepala muncul dari balik pagar, ternyata itu bapak saya. Alhamdulillah. Saya pun memarkirkan motor dan  lansung masuk ke kamar.

“Bagus mana?” tanya Bapak saya sambil terus nonton The Comment.

“Di rumahnya pak” jawab saya enteng.

“Loh” bapak saya kaget. “kamu berani emang nganter dia?” tanya bapak saya sekali lagi.
“Ya berani lah pak” saya menyombongkan diri. “Ya berani-beraniin diri maksud saya pak” gumam saya dalam hati sambil senyum-senyum nggak jelas.

***

Sekarang Budi udah di tempat kerjanya lagi, sedangkan saya sama Bagus masih menikmati liburan di rumah, eh enggak, saya masih enak liburan, Bagus masih enek KSPan.

FYI, saya behasil buat Bagus ikut ngeblog kayak saya. Nih Blognya www.baguskarna.blogspot.com lumayan nambah blogger di Indonesia dan di Lombok, saya seneng banget bisa nambah temen ngeblog, jadinya personel blogger Lombok yang saya tau jadi tiga orang.

Foto malam sebelum Budi berangkat ke Jakarta lagi. Kiri ke kanan
Bagus, Habib, Budi, Maliki, Jelas yang paling ganteng saya.

Saya, Bagus dan Ema. Hehe. Happy reading Guys.

Oh ya bagi yang baca postingan sebelumnya pas saya nganter sepupu saya buat tes di salah satu universitas di Mataram, dan kemarin pagi saya liat pengumumannya di keterima. Bagi yang belum baca baca gih.



You Might Also Like

10 Komentar

  1. broooooo jangan terlalu jujur, terutama bagian KSPnya haha

    ReplyDelete
  2. loh, first comment dari tokoh di postingan ini. kamu paksa buat baca yah rul? wkwkw
    kenapa kamu gak dibegal aja sih? hmm

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, kan dia yang saya berhasil buat ngikut ngeblog.. Nggak dipaksa sih, tapi kalo dia kerumah aku nggak ngasi masuk :D

      Delete
  3. haloo saya ema wkwkwk
    kok kebanyakan eeknya, kalo kamu sakit perut dahuluin ke toilet rul baru ngeblogg biar ndak tumpah di postinganmu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masa sih ma? perasaan cuman dua deh haha :D

      Delete
  4. Rul EYD-nya dong dibagusin biar tambah enak bacanya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu yang saya nggak bisa ky, masih perlu belajar banyak :D

      Delete
  5. Taik ayamnya kenapa ga dipegang sekalian Rul wkwkwk, Nanggung klo di tunjuk doang

    ReplyDelete
  6. Hmm.. Maliki kupluknya bagus... Maliki jomblo nggak? ._.v


    Dasar cowok, ya. Padahal mah takutnya sampe mau pipis di celana, tapi tetep aja pas ditanya bilang berani. Wuuuuu~ Gengsinya ganahaan. Hahhaa.

    ReplyDelete

Kalo kamu anggep tulisan aku penting buat kehidupan kamu, kamu bisa follow blog ini kok, kamu juga bisa koment, terserah kamu deh, yang penting kamu seneng.