Aku Ojek Tampan, Naiki Aku Please.

21:46:00






Ojek itu nggak harus pake jaket kulit, nggak harus pake helm warna kuning atau hijau sebagai tanda persatuan dari pangkalan ojek mana, ojek juga bisa kayak saya, ojek tampan. Saya pake helm bogo volcadot, hitam ungu, lebih mirip bencong daripada ojek profesional. Saya make baju hem kotak-kotak, lebih mirip anak kuliahan dari pada gojek. Saya pake bawahan jogger dan sepatu skate. Bukannya mirip ojek malah mirip artis salah gaul.


Jadinya saya adalah, ojek tampan dan bencong yang kuliahnya udah kayak artis salah gaul.

Hehe, sebenernya saya bukan ojek sih, saya cuman nganter sepupu saya buat tes di salah satu perguruan tinggi di Mataram. (Bukannya ojek emang nganter-nganter ya?) yaudah-yaudah saya ojek!
Saya berangkat dari rumah sekitar pukul 6.30 WITA karena tesnya pukul 7.30 WITA, perkiraan saya, saya bakalan sampai sekitar pukul 7.29 WITA. jarak Praya – Mataram emang nggak jauh-jauh amat, biasanya kalo saya pergi ke Mataram sendiri paling cepet 45 menit,  tapi karena sekarang saya sepupu, saya harus pelan-pelan.

Sekitar pukul 6.30 WITA, saya kira Praya udah banyak sama kendaraan, ternyata masih sedikit banget, saya juga kaget, tumben jam segitu Praya dingin dan berkabut. Tapi nggak sedingin Malang dan nggak sedingin hati kamu yang rela nggak respon aku gara-gara kamu masih sayang sama mantan.

Perkiraan saya meleset, udah sampai perbatasan Lombok Tengah dan Lombok Barat, jarum panjang jam tangan saya udah ada di angka tujuh. “Kalo nggak cepet bakalan telat nih” gumam saya dalam hati. Bener aja, saya telat sampai kampus tempat sepupu saya tes, saya sampai disana sekitar pukul 8.34 WITA. Untung, tesnya belum mulai. Alhamdulillah.

Tugas saya belum selesai, saya juga harus nungguin sepupu saya sampai pulang. Yang membingungkan saya nggak tau harus nunggu dimana. Mau nunggu di kampus tempat tes, takutnya bosen nggak ada kerjaan. Takutnya juga, saya malah khilaf dan ngegodain satpamnya,  Yaudah cari aman aja, saya keliling cari sarapan dulu.

Saya keliling kota Mataram dua kali baru bisa nemu tempat makan yang srek sama hati saya. Saya makan bubur ayam, kebetulan udah lama nggak makan. Lagi enak-enaknya makan, tiba-tiba inget Malang, inget sering makan bubur ayam yang ada di sekitar kampus. 

Ah kangen Malang. Kangen kamu juga sebenernya, tapi apa daya, kamu udah balikan sama mantan.

Udah kenyang, saya bingung lagi mau kemana. “Oh ya saya kan disuruh beli kaset PS sama paman saya” inget saya. Saya berniat pergi ke MGM Supermarket, tempat biasa saya beli kaset PS. Saya memacu motor pelan-pelan, saya ketemu lampu merah, padahal masih hijau saya berhenti aja, saking patuhnya sama rambu-rambu lalu lintas. Nggak juga sih sebenernya. Cuman buat ngulur-ngulur waktu aja.

“Duur” kira-kira begitu suara benturan motor saya dan mobil yang nambrak saya.  Iya saya ditabrak dari belakang!. Saya ngeliat bagian motor yang ditarbrak. Nggak apa-apa. Syukurlah. Saya ngeliat mobil yang nabrak saya. Cewek!

Mbaknya keliatan syok, “nggak apa-apa kok mbak” kata saya pelan sambil ngasih tanda cinta setengah  ke mbaknya eh dia nggak ngasi cinta setengah balik.

“untung cewek, cantik pula, kalo nggak udah saya suruh ganti walaupun nggak apa-apa” gumam saya dalam hati sambil senyum-senyum, Hehe.

 Iya ceweknya cantik, mbaknya pake hijab, pake behel. Kayak telenovela syariah gitu.

Saya melanjutkan perjalanan ke MGM, sampai sana yang jualan kaset Psnya belum ada. Masih pagi emang sekitar pukul 8 lebih 8 lebih 8. Maksud saya pukul 8 lebih 8 menit lebih 8 detik. Oke daripada bolak balik saya diem aja di depan MGM, mirip gembel. Saya nyoba nyari-nyari Wifi, alhmadulillah ada. Saya coba conect ke hape saya, eh nggak bisa. Saya coba lagi dan lagi tetep aja nggak bisa. Duh. Sulit emang kalo nggak ada paketan internet.

Diem dan diliatin orang bikin saya malu. “tampan kok ngemis mas? Cita-citanya ya?” begitulah kira-kira kata orang yang ngeliatin saya.

Oke saya harus nyari tempat buat nongkrong ganteng lagi. Pas kayak-kayak gini saya sadar kalo saya jomlo. “Coba punya pacar pasti ada yang nemenin” pikir saya. Hah lupakan.

Setelah dari MGM saya pergi ke Mataram Mall, di tempat parkir, udah banyak motor, “asik udah rame aja jam segini” kata saya, sambil ngeliat jam, udah pukul 9 lebih sedikit. Pas saya masuk ke Mall, ternyata masih sepi, apes. Motor-motor yang ada di parkiran ternyata punya para pegawai yang kerja di Mataram Mall.

Pikiran kenapa saya jomlo, terlintas lagi. Duh. “coba ada pacar pasti ada yang nemenin”.
Saya keliling Mall yang masih sepi, sendiri, nggak ada yang nemenin. Nggak ada yang nemenin. Saya nyoba nyari Wifi lagi, ada! Saya coba conect ke hape, Bisa! Alhamdulillah. Pikiran jomlo saya buang “Nggak apa-apa deh jomlo yang penting ada internet”.

Saya nyari tempat yang nyaman buat Wifian, karena belum ada tempat makanan yang buka, saya memilih duduk di pinggiran toko yang masih tutup. Gembel tampan kayaknya julukan yang cocok buat saya. Nggak sadar saya Wifian di Mall sampai 1 jam lebih. Internet emang bikin lupa suasana. Bikin lupa kamu juga.

“kayaknya MGM udah buka jam segini” perkiraan saya.  Saya pergi dari Mataram Mall, sampai sana bener, MGM udah buka, dan saya beli beberapa kaset PS yang disuruh.

Beli kaset PS udah selesai, saya coba sms sepupu saya, apa tesnya udah selesai apa nggak. Nggak dibales, kayaknya emang belum.

Saya mikir lagi, kemana ya kemana. Ada dua pilihan antara ke Gramedia, atau rental PS. Mau ke Gramedia, nggak ada uang, masih pagi juga, belum ada dedek-dedek SMA yang main ke Gramedia. males juga kalo cuma liat-liat aja. Pilihan kedua pun saya ambil, modal lima ribu udah bisa main PS satu jam. 

Saya pun keliling lagi nyari tempat rental, Alhamdulillah ketemu, tempat rentalnya ada disekitaran tempat saya beli sarapan tadi.

Sekitar satu jam main PS sendiri, sepupu saya sms minta di jemput tesnya udah selesai. Karena saya ojek tampan yang baik, saya langsung jemput dia, dan langsung pulang.

**
Segitu aja dulu ceritanya, hehe. Akhirnya saya nulis lagi. Huh.
Walaupun sendiri keliling kesana kemari, tetep seru dan menyenangkan. Kalo ada yang nemenin pasti lebih menyenangkan lagi ya.

BTW, kemarin saya upgrade OS leptop dari Windows 7 ke Windows 10, displaynya keren banget. Make flat design gitu, tapi karena Windows 10 emang dibuat untuk komputer tablet taouchpad saya nggak bisa dipake, dan harus pake Mouse, huft. Agak gimana gitu, tapi yaudahlah bawa santai aja.

Besok saya harus nganterin sepupu saya lagi buat tes hari kedua, doain dia ya semoga keterima dan bisa jadi Mahasiswi.

You Might Also Like

16 Komentar

  1. Semoga sepupu nya keterima dan bisa jadi Mahasiswi

    ReplyDelete
  2. Oke, Gramed emang salah satu habitatnya dedek-dedek SMA. Tapi mereka bareng pacarnya juga.

    ReplyDelete
  3. Tapi gak sedingin sikapmu padaku

    huwo~ uwwoooo
    :D

    ReplyDelete
  4. Ngebayanginnya kok sedih amat ya keliling-keliling gak jelas sendirian. Iya, coba ada yang nemenin :p
    Tapi bener sih, kalo udah ada internet, segalanya bisa kelupaan wkkwk xD

    Semoga sepupunya bisa keterima yaaa :))\m/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah sepupu saya keterima kok :)

      Delete
  5. Ya sebenernya itu salah kamu sih, ya masak lampu hijau berhenti. Aneh dan.. bisa disebut melanggar lalu lintas dengan cara yang nyeleneh.. karena nggak sesuai peraturan x))
    Aneh sih, kalau di kota ramai mana bisa lagi hijau berhenti XD

    Sebenarnya jalan-jalan sendiri asyik kok kalau menikmati dan disyukuri :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, itu mah becanda, biar lucu aja, nggak sampai segitunya juga kok. hehe.
      Iya jalan sendiri emang asyik, tapi kalo keseringa sendiri kayak saya gimana? nah..

      Delete
  6. kentara jomblonya Rul, sini sama kakak :-D

    ReplyDelete
  7. Semoga sepupunya keterima jadi mahasiswi.

    ReplyDelete

Kalo kamu anggep tulisan aku penting buat kehidupan kamu, kamu bisa follow blog ini kok, kamu juga bisa koment, terserah kamu deh, yang penting kamu seneng.