Diperbudak Toko Buku

12:32:00



Sekarang nih lagi demen-demennya baca buku buat ngisi waktu kosong bulan Puasa selain ngeblog dan lanjutin nulis tentunya hehe.. 

Gue punya sedikit cerita nih ketika ditoko buku, ini kira-kira sekitar 3 bulan yang lalu lah ketika awal-awal jomblo *ups eh bukan ketika awal-awal awal diputusin lah

Awalnya sih karena gue  ikut kursus Bahasa Jepang, jadinya gue memutuskan untuk pergi ke toko buku Karisma yang ada di kota gue ,Praya, buat nyari kamus bahasa jepang siapa tau ada, sebenernya gue ga suka-suka banget baca buku, buktinya pas SMA gue ga pernah pinjem buku sama sekali di perpus, tapi ngambil aja waktu ga ada pengawas perpus terus masuk-masukin deh tu buku ke tas.  Tapi kalo udah ada buku ditangan bisa-bisa sampe 3 jaman ga lepas-lepas tuh buku, apalagi kalo bukunya bagus bisa seharian deh tuh bacanya. Paman gue juga sering suruh baca-baca biar nambah wawasan gitu.

Pas masuk ketoko buku dan naik ke lantai dua, gue langsung aja ke rak buku yang khusus buat kamus dan bahasa, dan ambil tuh kamus bahasa jepang. Tapi gue penasaran sama buku-buku yang lain, masa capek-capek kesini cuman buat beli buku ini terus pulang ? ya gue mutusin aja buat keliling keliling bentar buat liat-liat buku yang lain, tapi setelah liat-liat buku yang lain perasaan gue mulai ga enak, liat buku yang ini pengen beli, liat buku yang itu pengen beli ah bingung !!. 

Karena rasa penasaran gue yang begitu tinggi gue keliling-lilingin aja tu semua buku, mulai rak buku musik sampai rak buku anak-anak. Kurang lebih deh kira-kira setengah jam gue kelilingin tuh toko buku, Si mbak-mbak  penjaga toko pun keliatannya khawatir, dikira gue maling jemuran kali. Si mbaknya terus aja liatin gue selama gue jalan di toko buku tersebut, ga cape apa mbak bola matanya yang item itu ngikutin gue ? atau jangan-jangan mbaknya naksir lagi sama gue ? ciieee, ciieeeee tapi MAAF dengan sangat mbak tapi saya lagi ga pengen pacaran lagi males banget karena baru habis diputusin *puas!!

Bosan didalam toko buku yang panas itu gue memutuskan buat keluar takut juga si mbak nantinya minta nomer hape gue kan berabe. 

Ga lupa gue bayar sih kamus yang gue beli “Jangan lupa datang lagi ya pak, terima kasih” kata mbak-mbak penjaga kasir

Gue nengokin si mbak penjaga kasir sambil jalan keluar “gue bukan bapak-bapak, gue ibuk-ibuk !!” 
 
Ini Kamus yang gue beli hehe


 Iya tapi gue mutusin aja buat dateng ke toko ini lagi minggu depan buat beli buku yang buat mata dan hati gue tergugah untuk membacanya. Hal yang ga gue pikirin pun terjadi, gue bingung mau beli buku yang mana duluan !! padahal dari rumah udah nentuin buku mana yang bakal dibeli tapi setelah sampai tokonya malah bingung sendiri mau beli yang mana. Gue mutusin keliling lagi tuh toko sambil mikir buku mana yang bakal di ambil.



Keliling-keliling  gataunya jempol kaki gue ngomong “pak cape pak keliling mulu” 

Gue ngeliatin tuh jempol sambil mata melotot “gue bukan bapak-bapak gue ibuk-ibuk !!” 

bentak gue ke jempol kaki, untung aja dia ga nangis. Yah dengan rasa kasian ke jempol kaki gue yang centangan ini gue pun memutuskan untuk membeli dua buku dan langsung turun buat bayar dikasir dan sekali lagi, “jangan lupa datang lagi ya pak, terima kasih”

Guepun pun senyumin si mbaknya dan ngomong perlahan “minggu kemarin kan udah saya bilangin kan masa ga inget sih mbak, saya bukan bapak-bapak, saya ibuk-ibuuuk…”

Sambil sang petugas kasir senyum balik dan bilang “maaf buk atas kesalahan bapak” nah lohh ?

Guepun berjalan keluar toko buku dan berbalik arah sebelum naik motor, “ngangkat kaki dan kasi liat si mbak penjaga kasir jempol kaki gue yang lagi nangis”

Ini nih buku yang gue beli, sebenernya ada dua buku tapi gue tinggalin di Malang (kayaknya)
1.       Memburu dolar di internet, saking pengennya hasilin uang di internet gue beli buku ini, dan waktu itu juga gue mikir kalo bisa duduk-duduk daoet penghasilan ya lumayan kan buat nambah uang kuliah besoknya ?
Saking pengen dapet penghasilan dari Internet
2.      Rangkin 1 bukan segalanya, Nah buku ini yang ketinggalan di Malang, yah gue beli buku ini buat nutupin kebodohan gue karena ga pernah rangking 1 pas SMP dan SMA, kalo pas SD sih sering *bangga. Dan didalam buku ini pembahasannya enak banget, bisa dipake buat motivasi kita gitu biar ga terpaku sama rangking 1, percuma rangking satu tapi ga bisa kerja yakan ? jadinya lebih baik rangking 9 atau 10 tapi bisa kerja. Lebih bagus lagi ranking 1 terus bisa kerja . itulah intinya dibuku itu. keren kah hehe.

Lanjut ke toko buku selanjutnya. Bulan puasa kan banyak waktu kosong gitu, ga enak cuman nonton TV aja kalo puasa nah gue mikir aja buat ngisi waktu di bulan puasa ini dengan membaca buku, selain meningkatkan ibadah kepada Tuhan tentunya (cieelah). Sebelum ketoko buku gue mikir-mikir dulu mau beli buku apa. Dan diputuskan untuk membeli bukunya Raditya Dika yang Cinta Brontosaurus. Pasti kalian mikir telat banget ya ? iya emang telat, tp daripada minjem mulu kan ? haha. Tapi sampe ditoko bukunya buku tersebut gada disana. “Eh sial pikir gue” ditoko buku tersebut adanya cuman “Kambing Jantan” sama “Manusia Setengah Salmon” gue mikir panjang jadi beli apa ga sambil jongkok mikir liatin bukunya raditya dika yang dua itu “lagi-lagi gue diperbudak toko buku”. 

Gue memutuskan pulang tanpa membeli satu bukupun. Sampe dirumah gue langsung duduk depan leptop sambil mikir “kenapa ga beli aja tuh buku tadi ya ? biar ada yang dibaca-baca ?. dan begonya gue diperbudak lagi sama toko buku, gue balik lagi ketoko tersebut dan beli “Kambing Jantan”.

Setelah membaca habis buku abang Dika yang Kambing Jantan gue pengen nambah baca buku biar pinter gitu, guepun mikir panjang dan memutuskan untuk membeli buku hari kamis ke Mataram, sekitar jam 10 pagi gue jalan dari rumah ke Mataram, sebelum muter-muter gue mutusin buat nyari sepatu Running KW dulu di toko-toko pinggri jalan, yah syukur lah ketemu dengan harga Murah.
Hilang sebelah tapi keren kan ?

Kembali ketopic awal, gue lanjut perjalanan ke toko buku Airlangga dulu, dan disana gue nemu buku yang gue incer pertama yaitu “Cinta Brontosaurus”. Sekali lagi alhamdulillah dapet bukunya, karena dari rumah udah rencananin dan googling pengen belajar stand up comedy sekalian gue nanya sam mbak-mbak penjaga toko “Mbak-mbak”, gue panggil, tapi ga ngeliat, gue samperin dan nyolek pundaknya “Iya udah denger dari tadi mas” si mbak sinih. Dalem pikiran gue  ya Tuhan ini penjaga toko kok sinis ameet sih, gue do’ain aja semoga dia ga dapet berbuka entar. Amin.

“Mbak ada buku tentang Stand Up Comedy ga ?” nanya gue sekali lagi,
“Oh kalo komedy ga ada” kata mbak penjaga toko sinis.
Yah mendengar perkataan mbak mbak sinis itu tadi gue memutuskan keluar toko dan menuju ke Toko buku selanjutnya yaitu toko buku paling besar di Mataram (kayaknya) Gramedia.

Ini nih efek orang baru pertama masuk ke Gramedia. Di gerbang masuk kan ada portal ya, dan disampingnya ada pos satpam atau seperti bayar karcis gitu, nah gue kesana aja sambil ngeliat-liat kok ga ada tembatbayar parkirnya ya. Kira-kira gue nunggu sekitar 1 menit 49 detik tetep gada yang buka portal. Terus ada orang keliatannya sih satpam suruh gue ngeliat ke samping kanan. Eh busyeeeet ternyata buka portalnya manual tinggal pencet tombol ijo ternyata portalnya kebuka… “dasar katrok emang guenya”

Guepun masuk ke Gramedia, “Eh busyeet besar banget nih toko buku lebih besar dari kamar mandi gue” pikir gue dalem hati.

 Gue bingung buku komedy ada dimana dan mbak-mbak cantik nyamperin gue “mas boleh minta nomer hapenya ga ?” tanya si mbak.. eh bukan-bukan

“Mau cari buku apa mas ?” tanya si mbak-mbak cantik sambil senyum pepsodent.
“Oh ini mbak, mau cari buku tentang stand up comedy, dimana ya ?” jawab gue sambil bales senyum si mbak

“Oh disasna mas” kata si mbak sambil jalan ke Rak buku komedy, gue pun ngikut, takut kesasar.
 
Ini 3 buku yang dibeli di 3 toko berbeda
Deng dong ternyata buku stand up comedy yang gue cari ada.. syukurlah.
Dengan rasa puas yang lebih gue keluar dari Gramedia dan langsung pulang. Sampe rumah langsung deh baca-baca tuh buku. Semoga ke depannya lebih sering diperbudak sama toko buku, biar nambah ilmu dan menghabiskan duit hehe. Ya gapapa lah habisin duit buat hal yang positif, bener ga sobat ?.
Semua buku dari dompet gue haha

Yah satu harapan gue lagi semoga gue bisa nongol di Metro TV atau ga Ikut SUCI season 9 di Kompas TV gara-gara buku yang paling bawah. Amiiin hehehe (semoga dibaca sama kru TVnya)








You Might Also Like

12 Komentar

  1. hahahhahaha saya juga paling betah kalo udah ke toko buku xD
    Kadang, ingin rasanya saya borong semua buku-buku yang ada disana ah tapi apa daya isi dompet tak sampai :")
    di Kota saya, tokbuk kharisma masih kalah pamor kayaknya sama gramedia. Lebih luas gramedia pula XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. dikota saya gada gramedia kak adanya dikota sebelah hahaha

      Delete
  2. Replies
    1. Iyah penuh perjuangan, seperti mengejar cintamu *loh ? haha

      Delete
  3. Aaamiiin untuk kalimat terakhir postingannya, wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa Amiin Amin. semoga dikabulkan yah hehe

      Delete
  4. Ahhh... salut!
    Semoga semangat membacanya bisa dijaga agar tetap mencintai buku, ya.
    Gue sendiri juga suka baca dan nangkring di toko buku.
    Dalam seminggu, mungkin ada satu atau dua kali gue ke toko buku.
    Apalagi perkembangan ide zaman sekarang maju dan kreatif banget.
    Oh, ya, semoga bisa ngomic juga ya!
    :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kaka, hehe .. semoga bisa Amiin hehe
      blum brani ngomic nih takut ga lucu, haha

      Delete
  5. wihh gue minjem buku yang paling bawah dong!!!

    ReplyDelete
  6. Haloo broh.. Iseng jalan-jalan kesini nih hehe
    Wah ane juga punya yang bawah itu bro, tapi kalo gak gabung sama komunitas susah.. Musti ada teman sharing biar gak bingung.. :D
    Belanja buku emang nyenengin, kalo ane biasanya ngebaca buku di Gramedia, belinya di Togamas. hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untung ada temen sharing nih sekarang :D

      Delete

Kalo kamu anggep tulisan aku penting buat kehidupan kamu, kamu bisa follow blog ini kok, kamu juga bisa koment, terserah kamu deh, yang penting kamu seneng.